Festival Tertua di Dunia

Festival Tertua di Dunia

Merayakan festival adalah cara yang mulia untuk mensyukuri budaya, tradisi, dan warisan kita. Mereka memungkinkan kita untuk menghargai momen spesial dengan teman, keluarga dan orang yang kita cintai dan membantu membangun ikatan yang kuat dengan anggota masyarakat.

Festival Tertua di Dunia

Festival melayani tujuan membawa kebahagiaan dan kepositifan dalam hidup kita, membantu kita menyeimbangkan emosi kita dan menciptakan rasa persatuan. Di balik setiap festival tradisional terdapat cerita yang memberi kita wawasan tentang sudut sosial, agama, dan sejarah negara kita.

Oleh karena itu, kami telah mengumpulkan daftar festival tertua di seluruh dunia yang akan mengungkap beberapa cerita di balik asal usul dan alasan perayaannya.

Festival Renaissance Sterling

Sterling Renaissance Festival adalah salah satu festival terkenal dan tertua di dunia yang dirayakan di Sterling, New York selama tujuh akhir pekan berturut-turut hingga Juli dan Agustus. Didirikan pada tahun 1976 oleh Sr. Dennis Ouellette dan kemudian dioperasikan oleh Gerald dan Virginia Young. Setting festival adalah tahun 1585 di desa fiksi Warwick sebagai pengusaha sbobet online resmi kala itu. Ini menyatukan banyak pemain sulap, ilusionis, bagpiper, komedian, aktor, peramal dan musisi yang tampil untuk menghibur orang banyak.

Dua kali sehari, para pemain bergabung bersama dalam parade di tempat festival. Setiap festival malam berakhir dengan nyanyian pub di mana setiap orang didorong untuk bernyanyi dan menari. Perayaan juga mencakup permainan dan wahana yang dapat dinikmati anak-anak bersama anggota keluarga yang lebih tua. Ada toko perhiasan, kulit, dan toko kostum di mana orang dapat berbelanja dan bersenang-senang bersama.

Diwali

Diwali adalah festival cinta, cahaya, dan kebahagiaan yang merayakan kemenangan kebaikan atas kejahatan. Menurut legenda, festival ini menandai kembalinya Dewa Rama kepada rakyatnya setelah 14 tahun pengasingan di mana ia berperang dan memenangkan pertempuran melawan Rahwana. Oleh karena itu, Diwali diperingati untuk menghormati Dewa Rama yang juga dikenal sebagai titisan Dewa Wisnu. Itu dirayakan pada hari ke 15 bulan Hindu Kartik, yang jatuh pada bulan Oktober atau November dalam kalender Gregorian.

Selama festival ini, orang-orang membersihkan dan menghias rumah mereka dengan lampu, bunga, dan rangoli, mengenakan pakaian baru dan menyembah Dewi Lakshmi yang mewakili kekayaan dan kemakmuran. Bertukar hadiah seperti permen Diwali dan buah-buahan kering adalah salah satu atraksi utama festival ini di mana orang-orang menyampaikan cinta dan harapan mereka untuk orang yang mereka sayangi.

Natal

Natal adalah salah satu festival terkenal dan tertua yang dikenal untuk memperingati kelahiran Yesus Kristus. Itu dirayakan di seluruh dunia pada tanggal 25 Desember setiap tahun. Selama festival ini, orang-orang menghiasi pohon Natal dengan bintang, lampu yang berkedip-kedip, lonceng, pita, dan ornamen dekoratif lainnya.

Mereka menggantung karangan bunga Natal di pintu mereka yang menandai kedatangan festival yang menggembirakan ini. Misa tengah malam diadakan di gereja-gereja pada malam Natal. Orang-orang dengan penuh semangat menunggu festival ini sepanjang tahun dan merayakannya dengan kemegahan dan pertunjukan yang luar biasa dengan bertukar hadiah dan menikmati pesta tradisional bersama teman dan keluarga mereka.

Anda dapat menyampaikan ucapan selamat Natal kepada orang yang Anda cintai dengan hadiah luar biasa seperti kue, cokelat, kue kering, keranjang hadiah, dan barang-barang pribadi.

ANKARA

Nevruz, festival tertua di dunia yang dirayakan dengan berbagai nama di banyak komunitas, sedang dirayakan di Dunia Turki sebagai “keluarnya orang Turki dari Ergenekon” dan “awal tahun baru dalam kalender Turki dengan 12 divisi zodiak diwakili oleh hewan” sejak 5000 tahun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.